Fabitul Rahmat Meminta Kades Nanga Wera Segera Cabut Laporan : Ini Alasanya

Sabtu, 7 Mei 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bima, Dentumnews | Demokrasi merupakan sistem yang mengutamakan kebebasan berekspresi setiap warga negara. Dalam hal ini, Negara harus menjamin perlindungan atas kemerdekaan berekspresi warga Negaranya.

Terlebih, di Negara demokratis, rakyat memegang tahta tertinggi sebagai pemegang kedaulatan, maka pengawasan atas tugas Pemerintahan disalurkan melalui kebebasan berekspresi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Mengacu pada pasal UUD 1945 Pasal 28 E ayat (2) yang menyatakan bahwa Setiap orang berhak atas kebebasan meyakini kepercayaan, menyatakan pikiran dan sikap, sesuai dengan hati nuraninya.

Dan Pasal 28E ayat 3 UUD 1945, berbunyi:
Setiap orang berhak atas kebebasan berserikat, berkumpul dan mengeluarkan pendapat.

Serta Pasal 28F UUD 1945 : bahwa setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia.

Selain itu, di dalam UU No. 39 1999 Pasal 22 ayat (3) tentang Hak Asasi Manusia mengatur lebih jauh mengenai kebebasan berekspresi.

Pasal tersebut berbunyi: Setiap orang bebas mempunyai, mengeluarkan dan menyebar luaskan pendapat sesuai hati nuraninya, secara lisan atau tulisan melalui media cetak maupun media cetak elektronik, dengan memperhatikan nilai-nilai agama, kesusilaan, ketertiban, kepentingan umum, dan keutuhan bangsa.

Baca Juga :  3 Oknum Polisi di Tangerang Dipecat, Dua Terlibat Narkoba

Fabitul Rahmat yang merupakan kerabat dari @Muh Syisbil, ia menyampaikan bahwa setelah ditelaah dan dicermati, saudara @MUH SYISBIL dalam postinganya di halaman akun facebook miliknya tertanggal 04/05/ 2022. Dengan bukti postingan terlampir.

Dilihat dari unsur UU NOMOR 11 TAHUN 2008, Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Pasal 17 ayat (3) UU ITE Jo Pasal 45 ayat (1) UU ITE, Dan dilihat dari Pasal 310 ayat (1) KUHP.

Ia menjelaskan, bahwasanya argumentasi saudara @MUH SYISBIL tersebut tidak memenuhi unsur dengan niat dan sengaja melakukan penyerangan atas kehormatan dan pencemaran nama baik Umar.

Bukti Screen shoot Postingan media sosial

“Saya amati @MUH SYISBIL dalam postinganya hanya mensuport agenda tersebut, dan memberikan ucapan selamat dan sukses, tidak ada pencantuman nama dan penyerangan atas nama baik, harkat, dan martabat Umar Wera,” jelasnya.

Lebih rinci, dalam hal ini bisa disimpulkan bahwa tindakan saudara @MUH SYISBIL tidak memenuhi unsur tindak pidana pencemaran nama baik seperti yang dituduhlan oleh pelapor Umar Wera.

Baca Juga :  Dituding Korupsi ADD!! Ini Kata Kades Malangnengah

Dengan pertimbangan itu, Fabitul Rahmat
meminta kepada Umar Wera untuk mencabut laporanya : Nomor:SPTL/47/V/2022/NTB/RES.BIMA KOTA/SEK.WERA.

“Karena bagi saya setelah dilihat dan dicermati dengan kaca mata ilmu kriminologi dan hukum pidana, hal tersebut tidak memenuhi unsur tindak pidana pencemaran nama baik,” ujar Fabitul Rahmat.

Menurutnya upaya pelaporan tersebut adalah langkah pembungkaman terhadap Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan kebebasan berekspresi pemuda dan mahasiswa di Desa Nanga Wera.

Ia pun meminta kepada Umar selaku Kepala Desa harus mampu memahami, karena diskusi publik tersebut ialah merupakan langkah konsolidasi nilai yang dilakukan oleh pemuda dan mahasiswa Nanga Wera.

“Hal itu sebagai langkah pengawalan atas kinerja Pemerintah Desa, demi terwujudnya masyarakat adil makmur yang diridhoi Allah Swt,” imbuhnya.

Fabitul Rahmat juga menyampaikan bahwa hal tersebut adalah sebagai langkah untuk menciptakan fungsi pengawasan yang transparan demi terciptanya pemerintahan yang adil, dan berintegritas.

Source : Irwan

(RED)

Berita Terkait

Polisi Sita Ribuan Butir Obat Terlarang dari Toko Kosmetik di Teluknaga
Polres Metro Tangerang Kota Mulai Gelar Operasi Patuh Jaya 2024, Berikut 14 Sasaran Pelanggaran
Mengarah Ketidakterimaan Akibat Dikritisi, Diduga OPD di Kabupaten Tangerang Meretas Beberapa Media Online
Polres Serang Limpahkan Tersangka dan Barang Bukti ke Kejaksaan Negeri Serang Kasus Tindak Pidana Korupsi
Satresnarkoba Polres Serang Tangkap Pengedar Narkoba Jenis Sabu
Advokat Perempuan Dianiaya, Gabungan Advokat Semarang Desak Penahanan Pelaku
Ratusan Masa Gruduk Gedung KPK dan Kejagung RI, Minta Keseriusan APH Mengusut Dugaan Korupsi RSUD Tigaraksa
Polisi Tetapkan Tersangka Kasus Suami Bakar Istri di Tangerang
Berita ini 159 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Rabu, 17 Juli 2024 - 18:51 WIB

Polisi Sita Ribuan Butir Obat Terlarang dari Toko Kosmetik di Teluknaga

Senin, 15 Juli 2024 - 18:21 WIB

Polres Metro Tangerang Kota Mulai Gelar Operasi Patuh Jaya 2024, Berikut 14 Sasaran Pelanggaran

Jumat, 12 Juli 2024 - 18:03 WIB

Mengarah Ketidakterimaan Akibat Dikritisi, Diduga OPD di Kabupaten Tangerang Meretas Beberapa Media Online

Selasa, 9 Juli 2024 - 15:33 WIB

Polres Serang Limpahkan Tersangka dan Barang Bukti ke Kejaksaan Negeri Serang Kasus Tindak Pidana Korupsi

Selasa, 9 Juli 2024 - 15:29 WIB

Satresnarkoba Polres Serang Tangkap Pengedar Narkoba Jenis Sabu

Berita Terbaru

Hukum dan Kriminal

Polisi Sita Ribuan Butir Obat Terlarang dari Toko Kosmetik di Teluknaga

Rabu, 17 Jul 2024 - 18:51 WIB